UI - Tesis Membership :: Kembali

UI - Tesis Membership :: Kembali

Penghayatan konselor terhadap kesejatian dan pengungkapan dirinya selama konseling

(Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, 2003)

 Abstrak

Hubungan antara konselor dengan kliennya merupakan hakekat atau inti dari
konseling im sendiri. Beragam pendekatan dalam konseling memiliki pandangan yang
berbeda mengenai corak hubungan yang terbentuk antara konselor dengan kliennya.
Psikoanalisis klasik misalnya menekankan hubungan yang berjarak, sementara
humanistik justru mendorong hubungan yang setara dan hangat antara konselor dengan
klien. Meskipun demikian, ada komponen-komponen dasar yang ada dalam semua
hubungan antara konselor dengan kliennya, salah satunya adalah hubungan yang riil (real
relationship). Dalam hubungan yang riil, terdapat kesejatian (genuineness) baik dari
konselor maupun klien. Bagi Carl Rogers, pelopor penclekatan client-centered dalam
aliran humanistik, kesejatian konselor adalah 1-condisi terpenting dari tiga kondisi yang
penting dan cukup (necessary and sigjicient) untuk menumbuhkan perubahan
kepribadian yang konstruktif pada diri klien. Kesejatian konselor secara umum
digambarkan sebagai kemauan dan kernampuan konselor untuk menjadi dirlnya sendiri,
jujur, dan terbulca terhadap kliermya selama konseling Bagi Rogers, lcesejatian secara
khusus adalah kondisi kongruen antara pengalaman, kesadaran, dan komunikasi. Dalam
membahas kesejatian, ada konsep lain yang erat kaitannya yaitu pengungkapan diri (MM
disclosure). Pengungkapan diri konselor adalah tindakan konselor mengungkapkan
infomlasi personal tentang dirinya dan respon terhadap klien yang muncul selama
konseling.
Penelitian ini bermaksud mengetahui penghayatan konselor terhadap kesejatian
dan pengungkapan dirinya selama konseling Penelltian ini dicoba dilakukan dalam
keranglca eksistensialis-fenomenologis yang berupaya menelaah pengalaman manusiawi
peneliti meminta partisipan merefleksikan pengalamannya, menuliskan pengalamannya
dalam kuesioner, lalu terlibat dalam wawancara. Hasil analisis yang dibuat peneliti
didiskusikan kembali dengn paxtisipan untuk mendapalkan umpan balik sebelmn dibuat
kesimpulan akhir. Partisipan yang terlibat dalam penelilian ini bexjumlah empat orang,
kesemuanya konselor di bidang psikologi klinis dengan rentang pengalaman antara 7
sampai 19 tahun.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa secara umum kesejatian diartikau panisipan
sebagai kejujuran dan kepedulian. Kesejatian ditampill-can partisipan dengan
mempertimbangkan kerangka kepentingan klien dan proses konseling. Mengingat bahwa
kepentingan klien dan konseling menjadi perhatian utama, maka tampil sejati tidak
dilakukan begilu saja.. Kesejatian diupayakan untuk dilandasi oleh empati, ditampilkan
dengan cara halus atau melalui strategi tertentu dan dengan melihal saat yang tepat
Tampil sejati temyata dihayati pula menimbulkan dilema. Di satu sisi, tampil sejati
diyakini sebagai hal yang manusiawi dan penting bagi proses konseling (sebagaimana
diajarkan oleh pendekatan humanislik). Di sisi lain, tampil sejati ternyata dipandang
dapat bemkibat dua hal negatif, yaitu (a) mengganggu citra yang melekat pada diri
konselor dan (b) mengganggu proses konseling. Meskipun tidak mudah untuk
diretfleksikan., tampil sejati memberi dampak positif dan negatif. Secara khusus,
kesejatian tidak mudah ditampilkan dalam kasus kekerasan. Kesejatian juga dihayati
seorang partisipan sebagai hal yang tldak mudah ditampill-can di awal karir. Keempat
partisipan berpendapat bahwa pengungkapan diri (dala menceritakan informasi
personal) dilakukan secara terbatas dan berhati-hati hanya kepada klien yang dapat
dipercaya- Pengungkapan diri hanya dilalcukan untuk memberi penguatan kepada klien
bahwa ia tidak seorang diri dalam menghadapi masalah.
Untuk penelitian selanjutnya disarankan melihat pula penghayatan klien tentang
kesejatian konselor Serta bagaimana kesejatian dan pengungkapan diri ditampillcan secara
aktual selama konseling. Beberapa faktor yang mempengaruhi kesejatian konselor dalam
konseling juga menarik untuk diteliti lebih lanjut, seperti jenis kasus yang dihadapi
konselor, pengaruh kepribadian konselor, latar belakang pendekatan teoretik yang dianut.

 File Digital: 1

Shelf
 T-Agung Pradata IK.pdf :: Unduh

LOGIN required

 Metadata

Jenis Koleksi : UI - Tesis Membership
No. Panggil : T-Pdf
Program Studi :
Subjek :
Penerbitan : [Place of publication not identified]: Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, 2003
Bahasa : ind
Sumber Pengatalogan :
Tipe Konten :
Tipe Media :
Tipe Carrier :
Deskripsi Fisik : vi, 158 hlm. : ill. ; 30 cm. + lamp.
Naskah Ringkas :
Lembaga Pemilik : Universitas Indonesia
Lokasi : Perpustakaan UI, Lantai 3
  • Ketersediaan
  • Ulasan
  • Sampul
No. Panggil No. Barkod Ketersediaan
T-Pdf TERSEDIA
Ulasan:
Tidak ada ulasan pada koleksi ini: 20343541
Cover